Berita

Kecepatan IndiHome Berkurang Jika Kuota Lebihi Fair Usage Policy. Menguntungkan atau Merugikan Pelanggan ?

Gamabar FUP Indihome Kecepatan Turun

Indonesia Digital Home atau yang biasa disebut IndiHome merupakan salah satu layanan dari Telkom yang berupa paket layanan komunikasi dan data seperti telepon rumah (voice), internet (Internet on Fiber atau High Speed Internet), dan layanan televisi interaktif (USee TV Cable, IP TV).

Kini pengguna Speedy diajak untuk beralih ke IndiHome agar bisa menikmati internet yang lebih cepat dan lebih terjangkau. Bisa dibilang cukup menarik promo yang ditawarkan oleh IndiHome ini agar pelanggan Speedy mau beralih ke layanannya.

Nah, baru-baru ini Telkom membuat kebijakan baru dalam IndiHome dengan menghadirkan Fair Usage Policy (FUP). Dalam FUP IndiHome tersebut, nantinya pelanggan kan mendapatkan batas fair usage yang setelah lewat membuat kecepatan turun.

Fair usage sendiri menurut Telkom adalah pemakaian wajar yang biasa dilakukan oleh penggunanya sehingga bisa dikatakan dengan adanya FUP IndiHome ini membuat layanan tidak lagi unlimited murni karena akan terjadi pengurangan kecepatan internet apabila pengguna IndiHome melebihi pengguna batas fair usage sesuai dengan batas yang ditentukan.

Nah, bagi yang penasaran dengan bentuk FUP IndiHome dari Telkom terhadap layanan ini maka dapat melihat informasi pada tabel di bawah ini :

Gambar FUP IndiHome kebijakan

Terlihat jika pembaca merupakan pengguna IndiHome dengan paket 10 Mbps maka kecepatannya hanya mencapai 75% dari 10 Mbps jika menggunakan kuota internet lebih dari batas Fair Usage sebesar 300 GB. Tak hanya itu, jika pembaca telah menggunakan kuota internet melebih 400 GB maka akan mendapatkan kecepatan 40% dari 10 Mbps.

Dengan adanya pemberlakuan FUP tersebut maka kamu harus memantau dan berhati-hati agar tidak kelebihan untuk dapat menikmati kecepatan maksimal. Oleh karena itu, terdapat cara mengecek untuk mengetahui seberapa besara data FUP yang telah kamu habiskan.

Bisa dibilang jika pengguna IndiHome menggunakan kuota melebihi batas fair usage akan mendapatkan pengurangan kecepatan yang cukup lumayan besar. Nah, FUP IndiHome ini sendiri akan mulai berlaku pada tanggal 1 Februari 2016.

Menurut pembaca ? Apakah kebijakan FUP IndiHome ini merugikan atau bahkan menguntungkan pengguna lainnya ? Apabila pembaca ingin berpendapat maka dapat menuliskannya pada kolom komentar di bawah ini.

[via IndiHomeΒ > FAQ nomor 32]

About the author

Adhitya Wibawa Putra

Pengguna OnePlus yang suka dengan dunia Gadget dan IT. Sekarang jadi Lead Editor di Gadgetren. Instagram : @awpwebanimator

Leave a Comment

374 Comments

  • Selama ini saya pakai indihome 10 Mbps untuk warnet aman2 saja. Baik untuk browsing maupun game online. Belum pernah Kena FUP. Max 294 Gb itu juga buat download torrent. Dan kecepatan juga sesuai dengan paket yang dibeli 10 Mbps.

  • mau nanya kok gue masang indihome yang 10 mb kok kata CS nya “10 Mb hanya dapat FUP 20 GB jika sudah melebihi itu maka kecepatan menurun hingga 1 mbps kalo mau yang unlimited harus pakek yang 30mbps” gitu katanya jadi gue sebagai pelanggan merasa dirugikan banget jadi bayar dua KALI LIPET

  • untuk paket 10 Mbps, asalkan tidak melampaui 300GB penggunaan internet warnet saya aman aman saja.

  • Skrng sy pake indihome paket termurah 50gb 368rb/bulan speed 10mbps, jika kuota lebih dari 50gb speed turun oe 0.5mbps…
    Kalo mau pake yg kuota sampe 300gb speed 10mbps daftar paket apa ya? Tarifnya brp/ bln?
    Trimaksih

  • bagi warnet 10mbps sangat merugikan karena untuk 300g hanya habis dalam 3 hari jadi untuk 700g saya hanya mendapatkan kecepatan max hanya 7 hari dan hari seterusnya 4mbps sampai 23hari, dan client mengira warnet kami menjadi lemot dan berpindah ke warnet lain,karena 3mbps dulu dengan 4mbps sekarang lebih cepat 3mbps (tembaga) dahulu karena kebutuhan web sekarang lebih besar, iklan pada bermunculan di dinding web dan resolusi yang sangat menyedot kuwota ketimbang dahulu (tembaga) di tandai update kemajuan teknologi untuk 4mbps fiber tidak mampu untuk client warnet kecuali pengguna tunggal.

    • sebenernya untuk urusan warnet ada paket lagi Indihome Bisnis, tapi emang harganya lumayan mahal apalagi untuk warnet

          • sbelumnya saya unlimitet dan bayar 860 + use, sekarang uda dirubah jd 10M berkuwota, apakah lebih murah saya tarif selanjutnya,kalo murah brp tarif speedy saya selanjutnya?

          • Indihome engga ada kuota semua unlimited, yang ada itu FUP (Fair Use Policy) atau kecepatan diturunkan
            Mulai kecepatan 10 Mbps semua paket kena FUP, tarif sesuai yang ada

  • katanya 10mbps, tapi baru masang udah kecepan 1mbps, sampai k’2mbps pon kgak sampai katanya indihome kecepatan 10mbps, semua kena tipu anjirrr bangt nih indihome, bayarnya yang mahal kualitasnya kay tae..

    • sedikit info nih gan, Mbps dan MBps itu beda gan, “b” dalam Mbps itu ‘bit’ sedangkan “B” dalam MBps itu ‘byte’. 1 byte sama dengan 8 bit. yang para provider berikan itu dalam Mbps (bit) sedangkan yang terbaca di PC kita saat download atau Upload itu MBps (byte). Gampangnya misal untuk speed 10Mbps yang ditawarkan provider itu tinggal bagi 8 aja. ini akal akalan provider juga, dan ini juga gak bisa disebut penipuan sih. kita aja yang kurang pengetahuan.

  • sial pantasan lemot skrg,,,pas pasang cmn d ksh tau unlimited,, ga ada informasi kalau trnyta ada batas sgala 300 gb,,,katanya unlimited,,,ga penipuan kah ini namanya ??? UDAH BAYAR MAHALLL,,mdhn ada pnyedia jasa yg lbih baik drpd telkom,,,mau ganti aja

  • pada dasarnya ada atau tidak ada FUP sama saja,, mau pake paket 10mbps atau lebih kuota yg di dapat jg kagak pernah sampai batas up to nya..
    misalnya paket 10mbps,, paling banter jg dapet 3mbps,, itu belum kena FUP
    Bisa bayangkan kalo udah kena batas FUPnya,, berapa kuota sisanya??

    kalo di bandingkan dengan paket lama jaman kabel tembaga,, pake paket 2mbps udh puas unlimited karena IPnya static

  • Niat awal cm mau cr info kuota fup indihome, eh lha keterusan sampe kolom komentar, isinya kok pada ngeluhh ya, kebiasaan emang di indonesia nih, maunya murah tapi kualitas tinggi, kan lucu..kalo situ emang mau enaknya aja berani bayar donk..mereka (provider) juga mikir kali gimana cara ngasih yg terbaik..tanpa membebani konsumen terlalu banyak..kena di daerah terpencil baru tau rasa betapa berharganya kuota 1 Gb ..
    Boro2 nemu jaringan fiber, nemu 4G aja senengnya naudzubillah..
    #kesel padahal ini postingan jadul..

  • Indihome ini ya. udah mahal harga selangit, pelayanan bikin emosi, ke CS cm disenyumin aja meski kita marah2 g karuan dan juga kita diwajibkan ambil sama tv dan tlp padahal g butuh. andai aja di daerah q ada prov lain kayak biznet, my reprublik dan FM, udah tah banting tuh modem n udah tak putus tuh kabel telkom. ASEM SEKALI!!!

  • Peraturan kacau nih amat sangat merugikan pelanggan udah harganya mahal 400rb masa harus pake fup kuota segala merugikan sekali . Saya baru kejebak pasang paket bilangnya unlimited ternyata setelah saya ngeluh lemot baru di kasih tau ada fup nya

  • Ini Telkom gmana sih…..
    Minta di komentarin tapi gak ada respon dari ISP nya.
    Basa basi doang yaaa…..
    jadi ragu nih mau pindah ke IndieHome…?!

      • speedtest ga normal sama saja menurun … kemarin tembus 10mbps sekarang di bawah 1mbps, tapi anehnya browsing sama streaming tidak ada kendala, bahkan main game online lancar jaya,,, tapi kalo download kyk siput, paling tinggi download yang 4MB tembus 40KB …miris banget,.,,

        • udah tembus fup kah? kalo indihome FO ada fup soalnya
          soal download banyak sebabnya sih salah satunya karena indihome pake dynamic IP, kalo dapet IP jelek download biasanya emang turun. bagusnya sih coba telp dulu ke 147 untuk mastiin apa jaringannya normal apa engga

  • permisi gan mau nanya kalau udah melebihi 400gb berarti kecepatan menjadi 4mbps kah ? terus buat normal kembai kepada kecepatan 10mbps nya setiap tanggal pembayarana apa gimana hitungan nya ? tolong info nya gan

  • Saya lokasinya di Medan saja nggak dapat 10 mbps minimum walau belum melebihi FUP. Cuma 3 mbps max. Tapi tetap bayar lebih kurang 400 ribu per bulan.

  • merugikan……….dah byk pelanggan makin diturunin kualitasnya…. bkn malah dinaik in…. telkom cacad. rentenir. matree….. penipu!!!!!!

  • berarti indihome secara langsung tidak lagsung menipu juga dong ke konsumen wahhhh gak bener nih,ane sudah banyak baca juga tentang indihome 3play ini.coba aja ada ISP yan lain ya masuk ke kalimantan sinih,bakal tengelam tuh telkom sama indihome nya. ayooo dong investor ISP masuk ke kota” di luar pulau jawa.pasti kaburan tuh pelangan indihome

  • waktu saya pasang ini, katanya dulu unlimited selamanya, skrg di ubah jadi FUP hadewww,besok bisa jadi gak jelas,ini itu apa itu,apa bedanya ama omong kosong,yang namanya selamanya itu gak ada batas waktunya yang namanya unlimited itu tanpa batas,ini yang blok on yang masang ato yang masang di blok on nin,MIKIR…..

  • siang gan,,,
    berbagi pengalaman saya juga baru pasang indihome..karena kita baru wiraswasta , dan membutuhkan internet saya mengajukan ke telkom untuk pasang indihome.. dengan berbagai masalah dan alasan dari telkom 1 bulan lebih baru di pasang.. kebetulan saya pilih paket yang 10 mega dengan quota katanya 20 gb..setelah quota habis kecepatan turun.. nah baru berpa hari kecepatan turun, dan yang saya bertanya tanya kecepatannya itu cuma 0,4 mb.. sangat kecil sekali.. sehingga untuk kerja tidak maksimal..
    pikiran saya dulu kecepatannya minimal 1-1.5 mega lah kalo quota habis…
    kalo di suruh pilih saya lebih memilih paket yang 3 mega tapi unlimited. dari pada 10 mega tapi dengan quota.. tapi tidak bisa memilih karena jalur tempat saya sudah ada FO.
    paket televisi sebenarnya saya juga ngga butuh… saya hanya butuh internet..
    barang kali dari agan agan ada masukkan atau solusi…
    kalo pilih yang unlimited biaya sekiiar 550.000.. kemampuan kita baru 350.000…

    http://www.multijayapress.web.id

    • kalo kecepatan 10mbps dengan kuota 20gb berarti mas masuk ke paket Perintis, banyak yang kejebak emang dan ga tau kalo didaftarin paket Perintis sama CSnya

      bagusnya pindah ke paket Indihome biasa (Triple Play) yang 10mbpsnya, itu ada FUP juga tapi mulai dari 300gb. kalo udah FUP lewat kecepatan turun jadi sekitar 7mbps

  • internet aja di batasin kuota nya gmn mau maju negara kita ini, benar kata pak ahok harus merubah system lama indonesia klo ga yang kaya akan menjadi makin kaya & yang miskin akan jadi makin miskin

  • jujur, dengan kebijakan seperti ini, kepuasan ane dalam mendowload jadi berkurang.. yg seharusnya bisa 1mbps skrng cmn 200kbps doang…

  • Sepintas Kebijakan ini menguntungkan IndiHome, padahal justru ini KEBIJAKAN BUNUH DIRI yang akan merugikan IndiHome sendiri karena hal ini bisa membuat pelanggan kecewa dan berpindah ke provider lain yang akan muncul sebagai pesaing baru dengan kebijakan yang lebih menguntungkan pelanggan.

    Kasus seperti ini sudah banya sekali terjadi, Kita semua mungkin sudah bisa menyebutkan beberapa provider yg tadinya naik daun ternyata tumbang ditinggal pelanggan karena mengeluarkan kebijakan yang SOK JUAL MAHAL — tanpa tanda kutip

  • indihome 10mb pembatasan FUP turunya terlalu drastis dari 10mb menjadi 0.5mp. gila…. benar…. kalo ngapusi pelanggan… mendingan semua teman yg pakai indihome saya ajak putus berlangganan. ngapain ribet.

  • Kebijakan apa..yg nyebelin itu..ada paket telkomsel mania..yg sy tidak pernah pake tapi harus byr tiap bulan..dan itu sales gila tlp entah siapa yg angkat .iya iya..trs sy minta pembatalan sudah dr bbrp bilulan..ehh masih belum di cabut..sementara yg kita pakai cuma internet..tv dan tlp rumah pun sy tdk pernah pakai..tolong dong jngn seenak2nya mkn uang orang kecil..byr yg perjanjian pertama 10mb cuma 360ribu..sdhb3 buln terakhir sy harus byr 500ribu lebih..gila nih indihome…trs gak pernh ada konpensasi kebijakan2..kecewa

  • itulah kenapa saya pilih yang paket kuota.. karena jelas aturan mainnya.. karena sblm berlangganan saya dengar ulasan/curhatan ttg paket sejuta umat (baca:unlimited).

  • kalau provider swasta udah ada ditempat saya mungkin sudah pindah nih dari speedy.sistem monopolinya sadis amat

  • Kecepatan inet saya malah <100kbps vrooooohhhh….parah. padahal kemaren2 bisa pe 1mbps. Malah bulan kemaren sempet mati untuk beberapa hari.hadewhhhhhhhhhhhhh……..

  • Merugikan Dan keberatan banget kayak ditipu secara halus,jadi begini menurut saya ditipu secara halus itu,ane baru aja masang bulan lalu di daerah saya,spontan di perumahan saya Dan tetangga saya beramai” pasang dgn iming” gratis pemasangan dgn harga murah gak taunya bulan depannya udh ada kebijakan FUP tanpa pemeritahuan pihak indihome belum lagi biaya perbulannya bulan depan melonjak dari harga yg tertera pada brosur indihome itu,semoga kebijakan itu diilangin lah,kayaknya juga gak rugi kalo unlimited kayak dulu” hehe

  • Gak ada untung buat pelanggan,untung cuma buat pihak pertama saja, konsumen cuma bisa berdoa biar tuhan yang membalas,,konsumen teraniaya,,bayarnya tetep tapi kualitas malah menurun… miriss.. #TOBATO leh..

  • nama telkom udah besar tapi struktur kerjanya CACAT. .promo,promo dan promo. otak busuk pembisnis cari banyak user terus dijadikan korban dan diinjakinjak haknya!! fukiin FUP!!!!!!! DIKIRANYA HP ANDROID KALI CUMA DIKASIH 300GB, LOL!!!!!!!!

  • males banget deh udah khusus buat ngenet harga mahal masih dikasih FUP, prov dari indo tapi paling mahal di antara yang lain, mending stabil jaringannya beda jauh banget sama prov di negara lain yang lebih murah spd stabil dan tinggi harga masuh di akal

  • HARUSNYA KAN SAYA DAFTAR DARI AWAL JUGA DIBERITAHUKAN UNLIMITED TANPA FUP. PERUSAHAAN MACAM APA TELKOM INI. MERUBAH PERATURAN SEENAKNYA TANPA PERSETUJUAN CUSTOMER DULU, SAMPAI SAMPAI BANDWITH INTERNET SAJA DI KORUPSI. LUAR BIASA TINGKAT KORUPSI DI NEGARA INI

  • Ini tarifnya kok nggak konsisten sih? Masak setiap bulan tarifnya selalu naik? Tanpa pemberitahuan pula. Kita ini anak kost. Kalau sudah kesepakatan itu ya jangan dinaik-naikkan terus. Sudah channel dikurangi, kok ya tarif dinaikkan terus tiap bulan. Kalau karyawan telkom aja ada yang ngeluh, gimana dengan kita? Merasa dirugikan banget.

  • yang jadi pertanyaan fair usage pertahun atau fair usage seumur hidup?
    kalau fair usage seumur hidup berarti F.O. Indihome PHP (Pemberi Harapan
    Palsu). Soalnya saya termasuk salah satu yang mempromosikan nih paket
    10 MB Indihome terlepas saya tidak mendapatkan keuntungan secara
    langsung apapun, cuma saya kecewa bilamana orang beli nih paket karena
    melalui ucapan promosi dari saya. terima kasih.

  • Pelanggan sering dirugikan,udah tempatnya ,dan telkom jagonya pembodohan masal,yg paling dirugikan pelanggan bisnis…ya maklum telkom gak ada pesaingnya

  • Mau pindah ke yang lain sama aja semua udah nerapin FUP, yaudah lah masih setia sama IndiHome soal nya pemakaian ane masih sewajar nya lagipula 300gb dalam sebulan belum tentu habis yg penting konesi Indihome ane masih stabil dan speed nya kenceng

  • kaya nya hampir semua provider udah nerapin FUP deh cuma IndiHome baru2 aja nerapin FUP dan terang2an masalah FUP ini. Ane sih berharap dengan ada nya FUP IndiHome bisa lebih baik lagi dari kualitas maupun pelayanan nya, soal nya ane udah lama pake IndiHome jarang ada gangguan jadi masih setia pake IndIHome

  • Sekarang sudah tidak jaman nya lagi FUP/Kuota di batas2in sampai speed down. anak sekarang belajar lewat media online,apalagi anak2 sekarang aja pada belajar/cari pengetahuan tutorial via youtube/video online. & untuk pekerja kantor & mahasiswa,kalau ada tugas tambahan pasti ngerjain di rumah. dengan ada nya FUP/Kuota dibikin down speed. kalau kata bocah tk/sd/smp mah internet lemot amat euy internetnya,makin lama hari makin lemot kalau sudah lewat FUP/Kuota. Jaman digital begini masih lemot kalau sudah lewat FUP. lama2 provider banyak di tinggalin konsumen.
    pemakainya sudah bijak,tapi kualitas & Quantitas dibikin drop?Katanya era jaman canggih?tapi qo dibatas2 ya.
    saat ada pemasok/penggalian kabel fiber optik dari provider lain yg kualitasnya good. malah di suruh cabut lagi.
    pantesan negara ini ketinggalan SANGAT LEBIH JAUH sama negara tetangga lain nya.
    kalau terus2an begini, penggalian kabel dan kabelnya hanya bikin sampah di negara.

  • Wah ini, saya waktu pasang kemaren aja ga dikasih tau soal FUP, rumah ini pake gadget semua, quota kepake baru abis tadi, tiba tiba drop speed nya ga main main , 40%? dari 1 MBps ke 50 KBps kayaknya ga ada tuh 20% nya
    Dulu saya pake kabel Tembaga aja kaga ada tuh batasan usage , ini udah bayarnya lebih mahal dikasih FUP pula, gila, bikin petisi aja yuk.
    kalo ada yag bilang “Tapi itu kan sepidot, lha ini indiehome” eh somplak yang nawarin indiehome ke guwa kan orang sepidi, dengan gombalan nya, jelas jelas mereka satu PT.
    Mungkin gw mo minta balik je kabel lagi aja dah

    • itu dia marketingnya juga salah gembar gembor unlimited dan cepat, sekarang malah dikasih FUP
      1MBps ke 50 KBps itu kecepatan waktu download kah? jauh juga kalo bener
      anehnya FUP itu hanya berlaku kecepatan 10 mbps ke atas dan yang pake FO, yang masih pake tembaga ga kena

      petisinya sudah ada kok yang protes di change.org
      kurang tau bisa apa engga pindah ke kabel yang pasti sekarang kalau berhenti internet, layanan telepon dan tv ikut dicabut

      • Gila , saya tadi komplain ke CS 147, saya ngalah aja dah daripada ribut “Mbak saya mau migrasi ke paket indie home 10 Mbps yg lain aja, gapapa deh FUP daripada koneksi kaya gini ”
        Ternyata saya di daftarkan ke paket perintis yg fup nya cuma 20 GB, dan saya tidak di beritahu.
        jawab CS nya “Untuk pendaftaran migrasi paket untuk menunggu penawaran dari marketing pak” loh, jadi saya di suruh tunggu telp dari marketing?
        saya bilang aja “yaudah mbak jelasnya kapan, saya mau pake untuk kepentingan kerja”
        “kurang tahu pak coba di tunggu” buju buset … gimana ga emosi kan. CS jawab nya kok ga tau?
        “ga bisa di urus ke plaza mbak?” “ga tau pak soal nya kebijakan kita beda”
        ??? beda??

        anjrit bener ga ? jadi ya gini, terpaksa nunggu telpon dari marketing yang kaga tau kapan. kalo dari lagat lagat nya ini bisa tahun depan mungkin nunggu policy merek berubah lagi
        Nyesel gilak, mending gw balik ke sepidi aja
        “yaudah mbak bisa di balikin lagi kaga paket sebelum nya, balik ke spidi lagi saja”
        “maaf pak tidak bisa”
        Meanwhile teman saya di kaltim spidi pake FO bisa
        Omong kosong apa lagi ini??

        • wah kok bisa begitu? alesan ga bisa balik lagi apa juga?
          lebih baik paksa copot terus pasang lagi, kebanyakan pada begitu
          kebijakan telkom emang beda2 setiap region sekalipun satu kota
          makannya di situs ga pernah ditampilin pastinya gimana

          telkom emang suka begitu, dulu awal2 indihome juga cuma khusus buat yang ditelepon aja

  • Wadduuuhhhh,,,,
    saya sudah terlanjur masuk ke Indihome untuk usaha warnet, , , ,
    baru mulai pakai januari 2016, lah di februari sudah kena aturan seperti ini,, sekarang warnet saya sudah lelet,,lelet,,,super lelet,,,,
    pelanggan pada lari , , ,
    mau mengaduh kemana lah saya ini , , ,
    masih tanggal 17 Februari sudah habis,,, jadi sampe tanggal 1 nanti baru pulih kembali , , ,
    jelas ini merugikan pelanggan,,
    karna dulu saat menawarkan ke saya,, ini unlimited , , ,
    jadi sya tertarik , , ,
    ternyata sekarang , , ,
    bisa gak ya ini saya adukan ke lembaga perlindungan konsumen????
    karna kan saya meraha tertipu , , ,
    awal kontrak unlimited,, sekarang kok jadi seperti kuota begini???!!!!

  • Wadduuuhhhh,,,,
    saya sudah terlanjur masuk ke Indihome untuk usaha warnet, , , ,
    baru mulai pakai januari 2016, lah di februari sudah kena aturan seperti ini,, sekarang warnet saya sudah lelet,,lelet,,,super lelet,,,,
    pelanggan pada lari , , ,
    mau mengaduh kemana lah saya ini , , ,
    masih tanggal 17 Februari sudah habis,,, jadi sampe tanggal 1 nanti baru pulih kembali , , ,
    jelas ini merugikan pelanggan,,
    karna dulu saat menawarkan ke saya,, ini unlimited , , ,
    jadi sya tertarik , , ,
    ternyata sekarang , , ,
    bisa gak ya ini saya adukan ke lembaga perlindungan konsumen????
    karna kan saya meraha tertipu , , ,
    awal kontrak unlimited,, sekarang kok jadi seperti kuota begini???!!!!

  • saya sebagai pengguna normal sih setuju dengan kebijakan tersebut dan tidak merasa di rugikan, 300gb besar kok, misalkan lebih 3oogb speed cuma dikurangin sedikit, jadi setuju aja dengan kebijakan fup selama layanan ditingkatkan

  • Setuju sih dengan kebijakan fup indihome, biar ga pada habisin waktu didepan komputer, klo gamau kena kebijakan fup ya gunakan internet sesuai kebutuhan aja . Simple πŸ™‚

  • barusan hari ini bayar tagihan bln februari..bahkan tarifnya naik dr yg semula 460rb menjadi 580rb..ktnya promo habis desember 2015..tp bln januari 2016 ane tetap bayar sama seperti masa promo 460rb/10mbps..kok februari tiba2 naik tanpa sebab tanpa ada pemberitahuan dahulu?..bahkan tarif dah naik malah di FUP lagi..apa gk kelewatan ni?

  • Kampret Indihome, per hari ini di rmh saya siaran Hbo, Fox Premium dll dihilangkan seenaknya.. Bulan lalu di infokan per januari 2016 naik 50rb, ko sekarang malah siarannya yg dihilangin?? Gak profesional..

  • mau nanya..
    300 gb bagi 30 hari,, berarti 10 gb perhari ni..
    saya sering streaming youtub dengan kualitas full hd,,
    kira2 habis ga 10 gb 1 hari??? pencerahan dong gan

    • Video Youtube kualitas HD (720p) dengan durasi 10 menit itu rata2 140MB berarti 10GB = sekitar 11 jam, sedangkan kalau kualitas Full HD (1080p) bisa kepotong setengahnya berarti hanya 5-6 jam

  • ngga ada INDIKOS ya ?
    satu kos orang 13 suka download film, streaming youtube, browsing tugas,
    kalo FUP cuma 300GB paling cuma buat seminggu, abis itu lemot dong -_-
    padahal baru 2 bulan pake, eh malah kaya gini.
    Sebenernya kalo mau UANG, tarifnya aja yang dinaikin tapi kualiasnya sama, kalo bisa di naikin lagi.
    jangan kualitasnya yang diturunin.
    Udah ada niatan kalo dalam waktu 3 bulan belum ada perubahan, ya mending cabut aja.
    Dipercaya kok berkhianat ..

  • kalo mau berhenti paket indihome/speedy caranya gmn apa tinggal ga bayar bulanan? saya takutnya malah numpuk dan ditagih udah bejibun. sama katanya kalo mau berhenti paket indihome/speedy ribet harus ngurus sana sini…

    • Berhenti langganan bisa langsung telepon ke 147 atau ke gerai terdekat, ga bayar bulanan juga bisa. Sekarang katanya kalau berhenti indihome maka layanan 3P seperti telepon rumah juga ikut dicabut.

  • strategi smartpret awalnya pelanggan dimanjakan sampai terlena kemudikan,……dengan pilihan terus pake indihome atau pindah provider. strategi penggunaan FUP maka NOC provider yang berkuasa, jika NOC boost bandwidth 20GB maka tidak sampai 1 minggu kuota habis celakanya pelanggan tidak bisa kontrol penggunaan bandwidth, beda dengan sistem kuota data pelanggan yang mengontrol……..ingat pelanggan adalah raja tetapi produsen adalah DEWA…..hahahahaahah WELCOME TO THE JUNGLE

  • selain itu banyak chanel USee TV yang diberhentikan langganan nya tanpa pemberitahuan , seperti HBO yg setelah saya telepon ternyata orang telkom menjelaskan bahwa telkom tidak bekerja sama lagi dengan HBO .. dan sekarang ad 4 saluran TV lg yg dinyatakan berhenti berlangganan dan jika mau berlangganan lg harus ditambah Rp 70k + biaya normal..
    dan ketika orang mau berganti provider malah harus cabut juga layanan telepon .. apa2 an ini ?

  • FUP = F*CKING USAGE PRIFACY, milih indihome biar bebas FUP, ehhh malah di fup segala, sekarang yg 10Mb pake 300gb turun ke 75 %, 3bln akan datang, 300gb turun ke 50%, lalu 100gb ke 50%, dan akhirnya indihome mengikuti operator hp breng*sek lagi dah
    Blum lagi ada rencana buat nambah pelanggan tahun ini targetkan 4000 pelanggan baru, belum juga 200 pelanggan udah keluarin kebijakan BODOH lagi, paling 2 bln lagi kebijakan di copot FUP nya karena 4000 pelanggan beralih ke firstmedia

  • merugikan dong
    wah ini sih kebiasaan telkom , udah kita langganan , di tengah masa berlangganan dia ubah se enaknya kebijkannya, tapi kita gak boleh merubah paket langganan kita, Kalau telkom konsisten, biarlah kita menikmati paket TANPA FUP sampai selesai , baru biarlah kita konsumen yg menentukan mau di lanjutkan atau tidak

  • intinya indiehome adalah ISP berkualitas abal2 yang patut di blacklist, ga bisa memenuhi kapasitas ideal pelanggan, taunya cuma narik pelanggan dengan tarif tinggi tapi pelayanan jaringan abal2, dia udah overcapacity kebanyakan pelanggan jadinya speed suka turun drastis, dan untuk mengatasinya, bukannya nambah jalur buat nambah kapasitas user, ISP nya malah ngebatesin speed semua user nya setelah pemakaian tertentu, oke indiheome fix ane cabut dari rumah dan tempat usaha ane.
    masih banyak ISP lain yang lebih bagus

  • dan untuk pengetahuan umum bedain traffic sama kuota. pengaruh kecepatan
    itu bukan dari besar yang di download, tapi dari berapa banyak user
    yang meng akses jaringan di waku yang sama. mau download berapa terra
    kek, itu sebenernya ga ngaruh sama ISP, karena ISP cuma nyediain jalur
    doang, itu ngaruhnya dengan kapasitas server yang kita tuju(contoh facebook,youtube,google) ga ada hubungannya sama ISP. jadi kalau speed nya turun ya itu karena traffic banyak yg lagi pake, bukan karena ente download berapa besar, tapi banyak user(yang make
    internet) nya udah kebanyakan kapasitasnya, kalau ISP yang bagus
    pastinya bakal buka jalur baru karena kapasitas yang ada udah ga memadai

    • Dan bodohnya telkom pake strategi ini,kalo indiehome pake FUP. Ya mending pake inet seluler, 4G lg.
      Kelebihan inet kabel kan ga ada FUP, kalo ada ya sama aja bodong, mahal dan lemot lg. Ane jamin telkom bakal rugi krn konsumennya pd kabur wkwkwkwkw

    • kok jadi traffix ama kuota?
      kan yang di bahas FUP batas pemakaian wajar , kalau melebihi kewajaran maka System Server bakalan auto Throtling Bandwidth ke User yang bersangkutan (biasanya melalui MAC / IP Address) .

      Speed juga ngaruh kok ama ISP πŸ™‚ , dan traffic juga bis kok mempengaruhi ISP + Server πŸ™‚
      saya sedikit bingung dengan ini :

      ” karena ISP cuma nyediain jalur
      doang, itu ngaruhnya dengan
      kapasitas server yang kita tuju(contoh facebook,youtube,google) ga ada
      hubungannya sama ISP. jadi kalau speed nya turun ya itu baru karena
      traffic ISP banyak yg lagi pake, bukan karena ente download berapa
      besar, tapi banyak user(yang make
      internet dari jalur ISP tsb dlm waktu yg sama) ”

      ISP nyediain jalur doang, ngaruhnya ama server gak ada hubungannya speed ama ISP?

      anda salah besar mas :).
      bahkan ISP lah yang sebenernya berbuat seperti ini , kenapa?
      1 . ISP itu juga selayaknya banyak kok yang beli kuota , internet dihubungkan melalui layer2 Komputasi entah melalui gelombang radio , Optical Fiber (Fiber Optic), Kabel dll.
      https://web.stanford.edu/class/msande91si/www-spr04/readings/week1/InternetWhitepaper.htm
      Internet terhubung dari jaringan komputer satu ke komputer lainnya, karena internet itu bukan asal ada begitu saja, karena Jaringan Internet dihanlde oleh Komputasi / Oleh Komputer / Computing Technology.
      Banyak ISP Indonesia yang membeli Bandwidth dari Singapure (karena Singapure mempunyai Komputasi yang mumpuni dan dengan technology & hardware serta SDM yang sangat memadai).
      Mereka membeli Bandwidth dari luar, tapi kok bisa IP nya indonesia?
      ya bisa saja, karena Walau Bandwidth dari luar bisa kita route Bandwidth tersebut dengan cara :
      1.a. VPN
      2.b. Internet Route & trace

      dan jangan salah IP address itu juga harganya mahal (untuk IPV4 karena sudah mulai kehabisan stok) , karena ada Organisasi yang menaungi untuk pengalamatan Jaringan DI dunia seperti
      https://iana.org (Internet Assign Number Authority Organisation) , dimana memanage otorisasi jaringan2 yang tersebar di seluruh dunia, dengan rule2 tertentu, makanya setiap ISP itu gak bisa asal bikin IP address sesukanya karena udah ada aturannya sendiri., komputer lokal juga punya IP address tersendiri, dan itu juga mematok dari RUle2 ORgansisasi Otorisasi Alamat Internet Dunia (IANA)

      CUkup penjelasannya, dan kembali ke Speed, kenapa ISP bisa melambatakan Speed nya?
      Karena salah satunya adalah Limit Kuota Mereka atau pula Sudah penuhnya traffiic yang melewati Route Jaringan mereka,
      karena ini indonesia semuanya serba diirit irit, customer diakali dan si pejabat cuman doyan duit, untuk alasan tersebut maka ISP akan melakukan salah satu teknik throttling demi mengamankan :
      1. Servernya
      2. bandwidth & Kuota Internet mereka
      3. Agar tercapai Surplus yang menggiurkan,

      nah dari 3 hal diatas aja melalui throttling mereka akan membatasi Speed Jaringan si User untuk terhubung ke Komputer mereka sendiri,
      karena Kita akses internet ini bukan langsung:
      dari komputer kita —–>>> gooo to web yang di tuju,
      tapi melalui filter2 dulu, melalui routing server ISP, bisa sih di By pass tapi bukan FULL Bypass, yaitu dengan VPN , dimana VPN sebenernya cuman sebagai Routing ke dua ,
      yaitu :

      Client -> connect to ISP -> connect TO VPN -> Connect to WEB
      From web -> response VPN (melalui filterasi/ cara saring VPN itu sendiri sehingga ISP menganggap kita hanya terkoneksi pada IP address VPN itu saja) -> response to Server -> Response to Client
      di sinilah layer layer bekerja,
      Makanya kalau ada yang bilang make VPN bisa kenceng , itu mah gak selamanya benar , wong make VPN mah melalui layer yang lebih banyak kok,

      Dan pula, ingat web itu juga menyimpan data2nya di Hardisk selayaknya kmputer kita , bukan di taruh di atas awan ( cloud itu cuman istilah saja) cloud storage itu cuan sebagai istilah atau julukan saja, Dan Komputer kan juga butuh koneksi internet untuk meresponse user request?
      kalau misal :

      Ada gangguan di server web (di jaringannya) nya ya pasti ada kendala di user pula akan bisa terjadi yang namanya lelet,
      Storage server yang penuh aja bisa bikin Situs web lelet kok, kenapa?
      karena OS itu juga punya fitur indexing , kalau terlalu banyak file yang gak ketata kan indexingnya juga lebih lama, speprti halnya abis install OS kerasa kenceng banget waktu Booting, lalu setelah install aplikasi ini itu bootingnya lama banget padahal aplikasinya gak kebuka?
      nah itulah salah satu File & Directory (Data) indexing .

      Kalau masalah kuota sih kalau kuotanya abis ya gak bisa koneklah, tapi yang diposkan adalah FUP dari telkom , atau fair usage policy / batas pemakaian Maksimal (kewajaran maksimal) .
      Server ISP record Lalu Lintas kita di internet berapa banyak digunain?
      lalu kalau udah kelebihan / mendekati Batas, maka System ISP akan melakukan Bandwidth throttling yang pastinya akan sangat brpengaruh pada kecepatan Internet pengguna.

      bahkan Mendekati loh ya , bukan abis FUP nya..
      inilah indonesia, Kuota + Speed + Lalu Lintas user (user trafffic) + Web Target
      itu saling trkait jadi gak bisa dipisahkan begitu saja

      • ane cuma ngasi penjelasan umum aja.
        sebelumnya ane posting ini karena ane liat banyak coment orang yang ngira FUP ini biar kita ga kebanyakan download. padahal sebenernya karena traffic indiehome yang udah overload. jaringan kurang dan udah berumur tua tapi maksain ekspansi konsumen.

        ane tau kalo stabilitas jaringan itu tergantung traffic, berapa banyak yg lagi make di waktu yg sama, ane juga kerja di salah satu ISP kok.

        btw ente ane liat ga bisa ngerti yang ane maksud, maksud ane cuma mau jelasin aja ke orang2 yang masih ngira ini gara2 kita kebanyakan download kalau mau berapa banyak yang kita download itu urusan kita sama server yang di tuju(diluar rentan waktu kapan, bisa sedikit2) dan soal jaringan ga stabil itu karena traffic nya tinggi (lagi banyak yang make)

        • ente yang gagal paham kayaknya gan.

          ane lihat dari kalimat agan yang ini.
          “padahal kalau mau berapa banyak yang kita download itu urusan kita sama server yang di tuju(diluar rentan waktu kapan) bukan urusan ISP……….”

          ini saya coba jelaskan dengan bahasa yang mudah dipahami.

          jadi misalnya seperti ini. si user A langganan paket dengan kecepatan 10Mb setiap bulanya. dari hari pertama sampai satu minggu kemudian si user A melakukan download data besar besaran hingga 500 Gb.

          karena si user A sudah melebihi quota FUP maka kecepatan tiga minggu selanjutnya akan berkurang 60 % atau si user A hanya mendapat kecepatan maksimal 40% (4Mb) dari paket 10Mb tadi meskipun pada saat itu hanya si user A yang menggunakan jalur ISP Indihome.

          • kayaknya pada ga ngerti yang ane maksud, ini malah ngomongin apa lagi. -_-
            ni ane cuma ngasi penjelasan umum beda trafic sama kuota krn banyak yg ngira diadain FUP ada karena konsumennya kebanyakan download.

            penjelasan gampangnya, kenapa kita pake internet ditengah malem sama di jam kerja lebih cepet di tengah malem? karena pengguna internet di ISP yang sama pd tengah malem dikit, artinya trafic nya lagi senggang, ibarat jalan raya di tengah malem yang sepi, ga macet kayak siang. nah ini yang disebut trafic internet

            mau download berapa besarpun di tengah malem, ga bakal mempengaruhi trafic indihome di siang atau jam2 kerja yang emang lemot(ibarat jalan raya di jam2 sibuk yang pasti macet). karena trafic itu ngaruh dari jumlah pengguna diwaktu yang sama

            ane juga kerja di ISP, ane tau.

          • paket 100mb speednya “up to” 100Mb/s, kalau paket 10mb speednya “up to” 10Mb/s
            itu kalo kita ngomongin bandwith

          • nha kalo misalnya si pelanggan yang paket 10 Mb karena downloadnya terlalu banyak download hingga melebihi fup 400Gb maka speednya sekarang tinggal up to 4 Mb/s sampai akhir bulan.

            kalo seandainya sipelanggan tadi tidak perna download tentu tidak akan melebihi fup 400 GB. maka tentu si pelanggan tadi akan tetap mendapatkan kecepatan up to 10 Mb/s.

          • nah indihome satu2nya internet kabel yang pake FUP, ane dah mau cabut, dan udah pake provider lain yang ga ada FUP2an

          • buka masalah mau pakai atau enggak gan cuma mau ngelurusin kata agan yang ini.
            “padahal kalau mau berapa banyak yang kita download itu urusan kita sama server yang di tuju(diluar rentan waktu kapan) bukan urusan ISP……….”

            kalo saya sih masih tetap pakai, karena gak mungkin paket 10 Mb/s dan hanya saya pakai pribadi download/pemakaian data sampai 400 GB perbulan ( hardisk komputer aja cuma 320 πŸ˜€ ) jadi kalu bagi saya kebijakan FUP ini tidak berpengaruh besar bagi saya. yang berpengaruh besar adalah para reseller atau ISP yang ambil koneksi dari indihome yang kemudian dijual lagi.

          • ini sih bukan fakta yang bisa membantah pendapat ane, tapi kebijakan konyol indihome
            “nha kalo misalnya si pelanggan yang paket 10 Mb karena downloadnya terlalu banyak download hingga melebihi fup 400Gb maka speednya sekarang tinggal up to 4 Mb/s sampai akhir bulan”

            ISP itu cuma penyedia jalur,besaran kita download itu urusan PC kita dan server yang dituju. (besaran ya diluar trafic) itu fakta

            lagian ada aja orang oon mana yang reseler koneksi lemot indihome, kalo konsumen dia banyak indihome jd makin lemot. indihome ga mampu merawat jaringan dengan baik, penambahan jalur pun kayaknya ga mampu, padahal BUMN, kebanyakan birokrasinya lel

          • kayaknya anda CS nya telkom ya? perbanyak pengetahuan lg ya soal dasar2 jaringan. jangan jadi kayak CS nya TEL****EL, yang jadi bahan lelucon publik krn masalah ssh.
            eh btw dia BUMN juga yak wkwkwkw

          • ini speed inet ane http://prntscr.com/9z8b2z kalo ente butuh bisa pm ane πŸ˜€ (tapi ini black hat lho ya) :v :v

            DIATAS LANGIT MASIH ADA LANGIT. JANGAN SOMBONG DENGAN ILMU PENGETAHUAN YANG KAU MILIKI.

            β€’ Editβ€’ Replyβ€’

          • tanya dong… ane nggak kerja di ISP tapi berhubungan bgt sama “harus ada” koneksi plus keluarga baru yg sedang menuju “era digital”. Misal ada sekitar 4 orang dirumah yang memakai koneksi, semua full menggunakan koneksi, beda nya hanya perangkat, seberapa besar pengaruh si “lelet” koneksi nya. di misal lagi, 3 Mobile Phone 1 Laptop. Kali aja ada link untuk tau cara ngukur “keleletan” kalau dipakai beberapa device. Terima kassiihhh lhooo tulisannya πŸ˜€

          • maaf gan, ane bukannya sok pinter, cuma duluan tau aja. jadi ane mau sharing apa yg ane tau :
            misal dirumah agan paket bandwidth nya 10Mb(mega bit), trs di laptop agan lagi download game misalnya dengan speed download 1MB/s(Mega Byte), itu artinya 100% bandwidth dirumah agan kemakan sama laptop yang lagi download. kalo ditambah 3 jadget hp dlm keadaan spt itu, bisa dipastikan akan sangat lemot karena udah kemakan download di laptop tsb, kalopun internet di 3 hp tsb jalan, maka bsa dipastikan speed di laptop tsb akan turun dari 1MB/s(Bega Byte) misal jadi 700KB/s. tapi kecepatan download ga cuma ngaruh sama ini aja, tergantung server/hosting yg dituju lokasinya dimana, kalo di eropa ya pastinya sulit dapet full speed

            itu contoh satu, contoh kedua misal streaming youtube, emang ga seberat download apalagi sampe full speed, ini tergantung nonton video 360p,480p,720p,1080p(yang pasti makin besar makin banyak makan bandwidth) dan akan terbagi dengan 4 gadget tsb, tergantung pengguaanya masing2

            makanya di kantor2,sekolah,ruko.dll biasanya pake mikrotik buat membagi bandwidth, sayangnya kalo wifi agak susah bagi bandwidth nya

            btw itu kalo di ISP yang bagus bisa dapet full speed dari paket bandwith yang agan bayar, tapi sayangnya ane ga pernah dapet full speed spt itu di indihome. terakhir download pake indihome(cuma 1 PC ga ada gadget lain) bandwith 10Mb cuma dapet download 300~500MB/s padahal download dari server lokal yang mustinya bagus.
            semoga penjelasan ane ngebantu

          • Mantab gan info nya… langsung testing download, bener juga gan, ane 10mb dapet nya cuma 300/500 yah… baru ngeh nih gan. Ma kasih gan info nya.

          • maaf gan, ane bukannya sok pinter, cuma duluan tau aja. jadi ane mau sharing apa yg ane tau :
            misal dirumah agan paket bandwidth nya 10Mb(mega bit), trs di laptop agan lagi download game misalnya dengan speed download 1MB/s(Mega Byte), itu artinya 100% bandwidth dirumah agan kemakan sama laptop yang lagi download. kalo ditambah 3 jadget hp dlm keadaan spt itu, bisa dipastikan akan sangat lemot karena udah kemakan download di laptop tsb, kalopun internet di 3 hp tsb jalan, maka bsa dipastikan speed di laptop tsb akan turun dari 1MB/s(Bega Byte) misal jadi 700KB/s. tapi kecepatan download ga cuma ngaruh sama ini aja, tergantung server/hosting yg dituju lokasinya dimana, kalo di eropa ya pastinya sulit dapet full speed

            itu contoh satu, contoh kedua misal streaming youtube, emang ga seberat download apalagi sampe full speed, ini tergantung nonton video 360p,480p,720p,1080p(yang pasti makin besar makin banyak makan bandwidth) dan akan terbagi dengan 4 gadget tsb, tergantung pengguaanya masing2

            makanya di kantor2,sekolah,ruko.dll biasanya pake mikrotik buat membagi bandwidth, sayangnya kalo wifi agak susah bagi bandwidth nya

            btw itu kalo di ISP yang bagus bisa dapet full speed dari paket bandwith yang agan bayar, tapi sayangnya ane ga pernah dapet full speed spt itu di indihome. terakhir download pake indihome(cuma 1 PC ga ada gadget lain) bandwith 10Mb cuma dapet download 300~500MB/s padahal download dari server lokal yang mustinya bagus.
            semoga penjelasan ane ngebantu

          • beli router tp-link az yg model wr1043nd hrgnya murah sekitar 600ribuan az..ato wdr4300,,pk feature bandwith controlnya biar semua jatah speed terbagi rata..kebanyakan router keluaran baru skr sudah mempunyai feature bandwidth control semua..ane pk tp-link wr1043nd stok firmwarenya sdh ada feature bandwidth control ( buat batasin speed setiap ip/mac)..gk perlu pake mikrotik/atopun router mikrotik klo hanya sekedar batasin speed/bandwidth download/upload setiap gadget..mikrotik lebih berguna jika agan pingin batasin quota per ip/gadget, burst,throttling, routing dll..lagipun mikrotik mahal..ane pake tp-link wr1043nd udah 3 tahun msh awet..firmwarenya udah dioverwrite berkali2 ma firmware2 luar unofficial (gargoyle,openwrt) tetap az awet..gk masalah buat yg lan atopun wireless..jarak jangkauan wirelessnya pun bagus..gk seperi wirelessmodem router yg dr telkom…semua lancar bs dikontrol speed/bandwidthnya lewat router tsb..gk seperti yg Aihara Shinra bilang klo wifi/wireless susah kontrol speed/bandwidthnya..dirouter tp-link gk masalah..sama az itu wireless/wire semua gadget/pc itu dpt IP masing2 yg bs dikontrol

          • yang dipermasalahin jadi apa toh?
            mungkin kayanya salah kaprah sama “download” deh
            download itu bukan cuma unduh film, lagu, game, .dll dan filenya ada di komputer
            apapun kegiatannya itu, buka facebook, liat gambar, streaming, termasuk download

            kalo ga pernah “download” yah emang ga akan melebihi FUP, tapi buat apa juga langganan kalo gitu

          • yang jadi masalah gini gan, katanya +Aihara Shinra bahwa berapapun data yang di download tidak akan mempengaruhi kecepatan. padahal kalau yang di download kalo sudah lebih dari 400 gb kan kena FUP :3 otomatis kecepatanya berkurang.

          • wkwkwkkw, neng itu KEBIJAKAN INDIHOME, bukan fakta teori dilapangan. seharusnya itu ga perlu dilakukan INDIHOME, MAU CARI UNTUNG GEDE DENGAN EKSPANSI NAMBAH KONSUMEN PAKE JARINGAN LAMA YANG UDAH OVERLIMIT YA TUH INDIHOME???
            ane justru bilang gitu untuk memprotes kebijakan FUP INDIHOME, karena ane sbg pelanggan merasa ditipu, diawal dijanjikan ga ada FUP, tapi sekarang INDIHOME sewenang2 memberlakukan FUP, padahal paketnya MAHAL dibanding ISP lain yang ga ada FUP2an

            BENER2 GA PAHAM YA? WKWKWKW

          • owh jadi permasalahanya ente protes gara gara kebijakan baru itu. seharusnya kalo ente seorang karyawan di ISP dan orang ahli di bidang jaringan ente gak perlu protes gans tinggal cari server luar aja gan πŸ˜€ ini speed inet ane http://prntscr.com/9z8b2z kalo ente butuh bisa pm ane πŸ˜€ (tapi ini black hat lho ya) :v :v

            DIATAS LANGIT MASIH ADA LANGIT. JANGAN SOMBONG DENGAN ILMU PENGETAHUAN YANG KAU MILIKI.

          • ane setubuh nih gan eh setuju gw jg paket 10mbps skrg cm dpt kuota 300GB dr kebijakan FUB.klo di daerah ku ada ISP lain uda pindah kelain hati gw nya wkwkwkwkwk

          • Aihara itu ngebahas tentang jaringan internet secara umum
            bukan Telkom Indihome aja dan itu emang bener

            berapa pun data yang didownload ga akan mempengaruhi kecepatan itu semua tergantung teknologi yang dipakai misal dari kabel

            kabel dengan bandwidth 30Gbps
            dipake 250 orang dengan kecepatan 10Mbps ga akan ada penurunan kecepatan
            di pake 5000 orang dengan kecepatan 10Mbps tentu bakal sumpek, dan ISP malah ngasih FUP bukan memperlebar bandwidth

          • sekarang ane pake paket 10Mb biznet(indihome masih jalan, nunggu akhir bulan krn sayang kmrn dah bayar) ane biasa pake download sehari bisa 7-10 giga, itu di tengah malem(krn usaha sampingan ane di start up company), dan di biznet ga ada FUP2an di biznet, speednya juga full sesuai bandwith, artinya jaringannya bagus.
            mau download berapa Terra Byte juga speed ga turun

          • wah ada master2 networking ni rupanya lg berdebat..penjelasan awan sebenarnya ada benarnya yg namanya server caching/indexing..ane “percaya” bukan karena lag itu selalu pengaruhnya overload traffic/bandtwidth dr isp..pernah gk merasakan nonton/streaming video tertentu itu lag..dan kebanyakan itu video2 yg baru diupload keyoutube..apakah itu server youtube yg lg overload?ane coba putar video lain.. dpt full speed 10mbps (tahu krn pk netspeedmonitor)..coba clear browser history..ulang buka lg tu video baru (msh belum kecached oleh server kali krn video baru) tp tetap sama lag.. klo ada server lokal buat caching/indexingnya aksesnya bakal lebih cepat..lokal akan lebih cepat dibanding lgsg akses ke server youtubenya yg di Amerika.contoh lain kenapa..yahoo ada yg (dot)com,sg.co.id,kr.jp dsb?..itu semua servernya dinegara masing2..biar akses lebih cepat/hemat cost krn bandwith lokal IIX yg dipake. ane gk krj di isp..ente dua2nya benar juga..tapi ni topiknya membahas tentang Telkom make system FUP menguntungkan ato merugikan pelanggan? bukan membahas seluk beluk bandtwidth dan kuota..klo mau murah cepat full unlimited mgk pemerintah bangun aja Backbone internetnya sendiri..gk perlu beli/sewa bandwidth/kuota..setahu ane katanya Singapore numpang juga..Backbone internet buat Asia katanya di Hongkong..

          • ibaratnya mungkin lebih tepat digambarkan dgn sebuah mobil angkutan drpd jalan raya yg agan ibaratkan..jalan sepi klo yg di bawa itu sepeda apa bisa kencang tu sepeda? jalan padat pun gk tentu gk bisa melaju..tergantung yg bawanya sapa..pernah nonton taruhan balapan para street racer?..Misal ada sebuah mobil angkutan berkecepatan max 100 mph/mbps..angkutan itu hanya sanggup muat berat badan buat 10 penumpang di kecepatan stabil..tapi jika dipaksakan dgn 20 penumpang apa mobil itu tetap bisa melaju? dgn beban berat badan 20 penumpang itu tentunya menyebabkan engine mobil gk kuat dan akhirnya melambat..kl dipaksakan melaju juga kan bahaya bisa2 ada penumpang yg jatuh dari mobil (alias DC) toh mobil gk muat tp tetap dipaksakan ikut naik (numpangnya di atapnya mobil kali)..XD

      • semua ISP di indo lewat singapur mas, btw ISP ane ga beli kuota untungnya padahal swasta. masak telkom yang BUMN masih nyewa?

        makasih penjelasannya, tapi sepertinya ente gagal paham dengan yang ane maksud lol

      • “1 . ISP itu juga selayaknya banyak kok yang beli kuota , internet
        dihubungkan melalui layer2 Komputasi entah melalui gelombang radio ,
        Optical Fiber (Fiber Optic), Kabel dll.”

        betul sekali gan..mgk ada yg gk tahu sama sekali soal pembelian kuota/bandwidth x yah πŸ˜‰ “mau download berapa Terra kek gk pengaruh katanya? wkkkkkkk..

        Saya rasa di-FUP gak sepenuhnya karena Telkom overload bandwidth/kuota..tapi krn dia rugi..target minimum penjualan tdk tercapai..pendapatannya mungkin dibawah dari modal yg sudah dia keluarkan..mahalnya bandwidth/kuota yg dia beli..proyek penggalian besar2an buat FO itu semua membutuhkan dana yg besar..juga kabel FO itu sendiri gk murah jg harganya..mungkin tidak balek modalnya (besar pasak drpd tiang)..makanya di-akalin dgn FUP, naik tarif indihome, kurangi/ilangkan channel2 usetv,dll..

        Klo benar overload mengapa usetv channel2 premiumnya diilangin juga? apa pengaruhnya?.maksimal bandwidth buat streaming useetv cuma 3mbps aja katanya..mau buka channel apapun tetap 3mbps..kecuali bs diturunkan kualitas videonya biar gk diperlukan bandwith yg gede buat saat ngestream..tp kualtas videonya tetap jernih aja kok HD..cuma channel2 premiumnya yg udah byk ilang..

        Ane sejak dulu pake speedy selama kurang lebih dah 8 tahun..terus terang amat jarang sekali mengalami yg namanya “lemot”..klo lemot knp gk dari dulu? pelanggan speedy/indihome lama yg pk kabel tembaga gk sedikit..ane tahu setiap daerah lain server/dnsnya..kadang klo browsing lemot tinggal ganti aja dns-nya ke yg lain dah langsung lancar..barang kali telkom lg update/maintenance dns-nya buat penambahan situs2 pemblokirannya..tapi sejak pengalihan Telkom ke internet FO gk bisa lagi ganti dns..krn semua bakal di forward balik lg ke dns miliknya Telkom,.alhasil byk situs2 terlarang yg dulunya bisa diakses dgn ganti DNS skr jd gk bisa lg hehe ;)..bahkan pk VPN pun byk yg gk bisa tembus juga..tp untung masih ada cara lain..tp ane gk mau bilang takut ntar ketahuan ma org telkom.:).dan sering lemot juga krn akses ke situs2 luar yg jauh yg unpopular seperti situs2 china,jepang,afrika,.dsb

        Jangan samakan browsing ama download(ingress) juga.. mereka lain traffic/akses portnya..download mempunyai kelebihan bisa melakukan multiple koneksi sekaligus..makanya klo download pk IDM sering kencang..contohnya sperti CPU single core P4 diadu sama CPU quadqore i7..yg core i7 lah kencang.

  • sekedar ngasi pengetahuan umum peran ISP. secara umum ISP itu seperti jasa marga yang mengelola jalan tol, dan internet itu seperti kita berangkat dari rumah ke kantor(dari PC/lappy/gadget ke server yg dituju spt google,facebook,youtube,ect). kalau lagi banyak mobil yang lewat pastinya jalan tol tsb bakal macet, kalo ISP nya berkualitas pastinya bakal tambah jalur sbg solusi, bukan membatasi mobil yang lewat.

    intinya :
    kalo speed nya turun itu bukan karena ente download berapa besar, ISP ga ngaruh ente download terra an karena dia cuma nyediain jalur, tapi artinya user(yang make) ISP tsb udah kebanyakan atau overcapacity, nah itu yang ngaruhin speed, kalau ISP nya bagus pastinya bakal nambah jalur buat menambah kapasitas user. bukan ngebatesin speed setelah ente download sekian.

  • Bohong ah kalo di bilang Internet malaysia ada FUP 120gb, sempet tinggal di malaysia 5 tahun dari tahun 2011-2015. Langganan internet sama TM Unifi. Memang bener ada di kasi bandwidth tapi itu di tulis juga currently unlimited until further notice dan udah 5 tahun bahkan sampai sekarang 2016 FUP itu juga msh belum berjalan.

    • idem gan , pengguna steam macem kita ini rugi besar
      saya aja donlod 1 game ukuran nya sekitaran 40 giga, belum patch, expansi, belum game online dll.

      ibarat kita udah keluar duit buat bayar provider, bayar steam, sekarang tinggal ngambil aja suruh bayar lagi, amit amit

  • Selain pembatasan kuota internet, apa ada kebijakan lain? terutama mengenai USeeTV, soalnya sejak hari ini, seluruh channel MOVIES saya jadi tidak bisa ditonton, tertulis bahwa saya tidak berlangganan, padahal kemarin masih bisa (saya tidak melakukan perubahan paket apa2)

  • FAIR USAGE POLICY? Unfair kali pakkkkkk…
    Apa tidak dipikirkan lagi ???kalo untuk pengguna perumahan mah mungkin fair pak, tapi bagaimana dengan penggunaan indihome untuk usaha misal usaha warnet???JELAS SANGAT MERUGIKAN…PELANGGAN KABUR KARENA KONEKSI YANG LAMBAT, PENDAPATAN MENURUN DRASTIS, BISA-BISA BANGKRUT SEMUA PAK WARNET YANG PAKE LAYANAN INDIHOME ANDA!!!!

    • nah ini ini yang kayak gini jadi alasan indihome ngeluarin kebijakan FUP, indihome dituju untuk pemakaian rumahan pak bukan untuk usaha atau untuk dijual kembali. lo sebenarnya yang ngerugiin pelanggan indihome yang lain NAMANYA AJA INDIHOME BUKAN INDIWARNET!!!

  • Jika pelanggan heavy user itu juga dari kalangan pegawai telkom indihome, apakah mereka juga dikenai FUP?? sebagaimana kebijakan hanya mencantumkan pelanggan normal user yg di lindungi dari FUP dan pelanggan heavy user yg di kenai FUP. Lantas apakah di situ juga tertulis pegawai telkom yg memakai jaringan indihome juga akan di lindungi ataupun di kenai FUP?? Kita tidak tahu permainan orang2 dalam telkom seperti apa, yang kita tahu hanya memakai dan membayar sesuai dengan produk yang telah di jelaskan meski kebijakan ini masih baru mestinya keadilan harus di terapkan.

      • tidak hanya gemar download dikantor tapi jug narik kabel untuk rumahnya sendiri dan usahanya… tapi itu bukan pokoknya… pokoknya dalam pendaftaran maupun vote indihome dimana setiap pelanggan mengisi kolom utk perumahan / non perumahan (gedung, ruko dll) dengan paket unlimited dan tidak ada penjelasan ttg adanya batasan pemakaian. Hal ini yg mmbwt ane kecewa berat… sebentar lagi saya memberi info ke tetangga-tetangga ane utk tidak memakai jasa indihome ini…

  • 300gb besar mau ketawa, gua downlaod aj 24 jam bs 100gb klau 3 hari udh hbs, useetv gk pernh pake kwkwkw, rugi bener klw turun lg, klw internet bocor 15mb gpp turun 25% masih kenceng kwkwk, awas aj jd 5mb langsng gk mw byr biarin aj putus rugi klw ada batasan..

  • sebenernya kuota itu ga merugikan isp, ane juga kerja di salah satu isp di indo, tapi untungnya ga kayak indiehome. isp itu cuma nyediain jalur, kalo pake fiber penghantarnya pakai cahaya dan kalau pake coaxial atau kabel tembaga lain pake elegtromagnetik, sebenernya isp tuh ga rugi ente mau download terra an juga, kenapa indiehome jadi gitu yaaa

    • ISP emang ga terlalu rugi, tapi FUP itu diadain buat pelanggan dapat kecepatan sama rata. Jadi pelanggan yang downspeednya ga sesuai karena banyak yang melakukan downstream bisa diminimalisir

      • artinya indiehome layanan abal2, ga mampu memberikan layanan yang berkualitas, musti maksa FUP biar jaringannya stabil, padahal harga dibanding isp2 lain dengan speed yg sama lebih mahal, tapi ISP2 lain yang harga paketnya lebih murah toh bisa tanpa FUP2an, ya mungkin karena jaringan infrastrukturnya juga berkualitas kali dibanding indiehome

    • Bukan soal untung rugi di isp nya sih gan. Operator seluler juga backbonenya udah fiber, tapi juga menerapkan kuota untuk internetnya dengan tujuan menjaga kualitas layanan pelanggan. Kalo ga ada FUP dengan operator seluler, gw seenaknya aja donlot. Bisa jadi satu BTS kapasitas networknya buat gw doang.

      Mungkin indihome dan isp fixed broadband lainnya juga mulai menerapkan FUP dengan harapan memberikan kualitas prima buat semua pelanggan. CMIIW

      • pfff, untungnya perusahaan ane punya layanan dan infrastruktur yang berkualitas, customer mau download terra an juga ga terlalu bermasalah sama customer lain.
        ane pernah tinggal di taiwan, FUP2an udah hampir punah disana.
        semoga indo bisa ngikutin taiwan

          • kayanya ngedukung banget Telkom dan malah bawa2 FM, orang dalem Telkom yah?

            edit: abis nelusur ternyata bener orang dalem, udah 1.2 tahun kerja hihi

          • maklum, telkom itu terkenal pegawainya slacker, kecuali ada duitnya. bahkan ga ada duit pun bisa di ada2in, BUMN gitu lho wkwkwk
            kalo ISP inet kabel lain belum masuk, coba pake XL true unlimited aja(jaringan 4G, semoga wilayah agan ke cover) untuk sementara, katanya ga ada FUP2an

          • Ane pake indihome dari sejak mrk rebranding pdhal, dari awal aja udh ga enak, ni ane alamin pribadi yaa. masa diluar pembayaran instalasi resmi, teknisinya minta duit untuk instalasi, matok tarif 500rb lg, setelah nego2 akhirnya jd 250rb.
            Waktu itu ane masih kuliah, ga ngerti itu praktek illegal, skrng ane kerja di perusahaan ISP juga, kalo ad yg gitu langsung SP 3. Dan denger2 indihome masih ad aja yg gitu, untungnya di ISP ane enggak. Kalo ketauan, abis sama ane wkwkwk

          • ane pake indihome dri awal mrk rebranding pdhal, dari awal masang ja ud ga enak. Ni kisah ane pribadi, diluar pembayaran instalasi resmi, teknisinya minta duit, matok tarif lg.
            Waktu itu baru dateng belum apa2 dia mina 500rb bwt instalasi, setelah nego2 jadi 250rb. Waktu tu ane masi kuliah, blm paham kalo itu praktek illegal.
            skrng ane kerja di perusahaan ISP jg,

            Gk kayak indihome kalo di perusahaan ane ad yg ketauan gt bakal langsung di SP3, jangankan matok tarif, nerima tips aja ga boleh. kalo tips yg ditawarin dri customer sih ane masi tutup mata, tapi kalo ketauan teknisiny yg minta apalagi maksa, bakal abis sama ane wkwkwkw

          • ane ga mau nyebut perusahaan ane(takut dikira iklan, jadi tebak aja sendiri :p ), tapi menurut ane pribadi saat ni ada 2 ISP yang berkualitas dgn tarif terjangkau, bahkan lebih murah dari indihome.
            biznet dan myrepublic
            mrk berdua paket terkecil mulai dari 10Mbps cuma 200rb per bulan

            biznet dari midplaza group dan myrepublic dari sinarmas
            dua2nya perusahaan raksasa yang bergerak di berbagai bidang baik nasional maupun mancanegara, yang pasti soal kualitas infrastruktur dan jaringan kedua perusahaan ni ga bisa dipandang sebelah mata

          • Indihome apalagi dipaksa harus triple play padahal useetv ga dipake, sampah
            bener banget masih ada yang lebih bagus sebenernya, cuma sayang masih belum seluas Telkom makannya dia bisa seenaknya ganti2 wong mau gimana lagi

          • ane juga pengguna indiehome dirumah dan tempat usaha, fix indiehome ane cabut dan ane blacklist, dan ane kasi tau tmn2 ane.

            sialnya perusahaan tempat ane kerja sendiri malah belum cover daerah ane(padahal ada diskon karyawan XD )
            tapi untungnya wilayah ane ud ke cover ISP lain, besok udah mau instalasi, indiehome ane biarin dlu sampe akhir bulan(sayang dah bayar kemaren) ane pake download terra an non stop ke server ane aja wkwkkwkw
            mau liat FUP nya

          • bener gw juga ga akan nge rekomen Indihome lagi sekarang, dulu masih gw rekomen ke temen walaupun useetv banyak yang ga kepake
            biar kejadian Speedy keulang lagi mampus dah, rebranding lagi

            haha yang sabar gan, gw juga ga ngerti kenapa belum ke cover gitu
            komplek sebelah udah ada myrepublic di gw kaga ke sentuh sama sekali

            mau ngikutin provider US macem Comcast yang dihujat abis2an mungkin

          • Sabar ja gan, apa enggak ente cari ja di tiang listrik atau panel yg bentuknya kyk tong sampah kecil tap myrepublic, biasany ad tulisan myrepublic, kalo deket tempat ente, bilang aja rumah ente deket tap nya dan bisa untuk instalasi. Kalo gk tau googling aja gmn bentuknya.
            Ane jg kasusnya mirip gt, nge cover cuma komplek sebelah, tapi da perangkatnya di sebrang jalan, jadi ane bilang di telfon dan bsk dah mau instalasi

    • sekedar ngasi pengetahuan umum, bahwa ISP itu kayak penyedia jalan tol. kalau internet itu antara komputer kita dan server yg dituju(misal google,facebook,youtube,ect), jadi isp itu cuma penyedia jalur nya aja.
      kalau jalurnya udah padat pastinya bakal macet,
      kalau isp yang berdedikasi dan berkualitas pastinya bakal buka jalur baru buat mengatasinya, bukan ngebatesin yang lewat lel
      jadi dalam hal ini membuktikan indiehome bukanlah isp yang bagus dan berkualitas

      • kalo seperti berarti sama aja doong, yang pilih paket 10Mb sama yang 100 Mb. kalo ISP hanya sebagai penyedia aja, tidak bisa membatasi bandwith. tolong jawabanya mas.

        • Bantu lurusin aja apa yang mungkin dimaksud Aihara, tetep pake analogi jalan tol
          ISP nyediain jalan dan pelanggan beli mobil yang disediakan berkecepatan 10km
          ISP seharusnya ga punya hak untuk memperlambat laju mobil ke 7km jika pelanggan udah lewat km 300
          Kalo mobil melambat karena penuh udah resiko dan seharusnya ISP memperlebar jalan bukan malah membatasi laju mobil

        • bandwidth itu di ibaratkan lebar jalan, makin lebar makin lancar, ISP menawarkan paket bandwith sesuai paket yang mereka sediakan. misal paket 10MB,20MB,dst itu artinya dari sini udah dibatasin, tapi mau dibatasin lagi pake FUP??
          ditambah telkom menjanjikan ga bakal ada FUP awalnya, tapi sekarang berubah, konsumennya merasa tertipu, kalau dari awal bilang ada FUP pastinya ga kayak gini

    • dan untuk pengetahuan umum bedain traffic sama kuota. pengaruh kecepatan itu bukan dari besar yang di download, tapi dari berapa banyak user yang meng akses jaringan di waku yang sama. mau download berapa terra kek, itu sebenernya ga ngaruh sama ISP, karena ISP cuma nyediain jalur doang. jadi kalau speed nya turun karena traffic banyak yg lagi pake, itu bukan karena ente download berapa besar, tapi user(yang make internet) nya udah kebanyakan kapasitasnya, kalau ISP yang bagus pastinya bakal buka jalur baru karena kapasitas yang ada udah ga memadai

      • bener gan, mungkin target telkom yang menargetkan 4000 pelanggan baru di tahun ini dengan jalur yang tetap, jadi buat kebijakan bodo. Keliatan kaya kebijakan toll sekarang, harga pakai tol naik, tapi di dalem tol masih bisa macet karena penuh

        • kalo kasus indihome sih kalo ane kira, bukan karena jaringannya kurang aja, tapi lebih ke usia kabel FO dan jaringan mereka yg rata2 dah udzur. jaringan tua jelas peforma nya surem, mau tambah jalur baru birokrasinya berlibet krn BUMN(u know lah) dan nargetin dapet banyak customer, ya begitu hasilnya, jadi sakit jiwa sampe nerapin FUP

  • Kalau yang tidak masang Indihome apakah sama juga ?
    Dulu saya sempet mau masang Biznet karena speedy yang saya pake masih kurang kecepatannya,sudah gitu banyak problem terus apalagi kalo masuk musim hujan seperti ini..
    Udah sih cuma gitu aja komentar saya,mungkin ntar ada yang saya edit dikit biar lebih jelas..

    • Setiap provider punya kebijakan sendiri, jadi sebaiknya cek dulu kebijakan yang ditawarkan. Untuk dari Telkom sendiri FUP ini katanya hanya berlaku ke Indihome saja tidak termasuk Speedy.

  • Lihat berita dari Indotelko.com, ini kalimat kunci dari Telkom soal FUP.

    “konsep FUP muncul karena adanya perilaku dari Heavy user yang menyalahgunakan fasilitas unlimited yang diberikan untuk bisnis warnet atau download film/games bajakan sehingga pemakaian mereka menjadi tidak wajar dan berakibat mengganggu rasa keadilan bagi pengguna lain yang membayar dengan tarif sama.”

    • Adanya FUP sebenarnya memang wajar, bahkan provider Internet di negara maju rata2 menggunakan FUP atau kuota. Tapi kita dijanjikan Telkom waktu daftar tidak ada FUP, sekarang malah dirubah kebijakannya pake FUP.

    • sebenernya kalau penggunaan bajakan atau enggak itu urusan user sama pemilik yang dibajak, isp hanya menyediakan internetnya aja, ibarat ATM, ente berbuat kejahatan pake akun bank ente ya itu urusan ente sama hukum, bukan sama bank

      • Sekarang udah ada gan indihome buat warnet. Kalo menurut GW dengan indihome yg sekarang yg punya warnet untung banyak.

        Pas gw dulu masih suka ngewarnet, rental per jam 3ribu, tagihan speedy 2jutaan. 2015 kemaren indihome 10 mbps tagihannya paling 350ribuan, rental per jamnya ga jauh dari 3ribu. CMIIW

    • FUP merupakan kebijakan pemakaian yang melindungi pengguna yang wajar
      (normal user) dari pemanfaatan pemakaian berlebihan (tidak wajar) oleh
      pengguna berat (heavy user). Negara-negara lain seperti Amerika, Jepang,
      dan Malaysia, serta di operator di Indonesia telah menerapkan FUP

      lah, kebijakan jelek malah di ikuti, seberapa rakus kah telkom ?

      β€œDari hasil trial yang dilakukan, tidak ada pelanggan yang komplain karena terkena FUP. Kalau ada yang komplain, ternyata yang melakukan resell seperti warnet dan mini operator tanpa lisensi. Kalau penggunaan wajar, tidak perlu khawatir dengan batasan FUP ini karena sangat longgar dan hampir tidak pernah melampaui batasan FUP tersebut,” ujar Dian menebar senyum ramahnya.

      itu pelangganya cuma rumah tangga biasa, paling tukang yutub doang, coba testernya se indo, baru kerasa, senyum ramah pegawainya, marah dendam penghujatan dari pelanggan

      from : http://www.indotelko.com/kanal?c=id&it=Telkom-Buka-bukaan-Soal-FUP-IndiHome

  • Baru masang bulan januari dan kena biaya 515rb untuk tagihan pertma, suek bener ini telkom perjanjian gak ada FUP trs tiba tiba ada FUP gak ada pemberitahuan jg sebelumnya bakal ada kaya gini dan pengurangan chanel.. Kayanya kudu bikin laporan ke YLKI biar kapok tuh BUMN

  • 1 kata : “KECEWA”

    Saya menggunakan indihome karena unlimited. Untuk kebutuhan usaha yang mana seluruh karyawan membutuhkan intrnet. Kl di batasin saya rugi. Dimana letak unlimired nya?saya pake buat kerja bkn buat nonton usee tv aja. Saya janji dalam wkt dekat akan cabut INDIHOME dan beralih ke providr lain. Masih banyak yang menawar kan lebih mura. Kata “…mensejahtrakan kehidupan bangsa…” apanya yang sejahtra kl mau usaha aja di batasin?

    Yang setuju komen. Ga setuju jangan komen diam saja

  • Kacaw bukan unlimited atuh gini mh..sama aja kaya smart aja mendingan smart 300gb 1bln 75rb .. Cabut aja lah kita bayar buat unlimited bukan quota coeg

  • saya punya usaha warnet dan sering bgt di pake buat donlot” game DLL , saya pake paket 10mb dn di pakai buat 8 unit komputer.
    klo gini caranya bisa pada kabur pelanggan di kasih koneksi lemot nantinya .
    terus dmna ke untungannya coba digituin systemnya ???

  • Gan, Kalau nonton tv Cable-nya itu termasuk makan Kuota nggak? Misalnya nonton Liga champions di channel Bein (Bukan Streaming)

  • SBJ-IS
    Terus terang saya sangat kecewa sebagai pelanggan speedy yg loyal sejak pertama kali paket speedy diadakan pada awal2 tahun dahulu, karena saya sdh merasakan menggunakan paket yg timebase maupun yg volumebase dan selalu timbul was2 bila argometernya lost control, sehingga saya memutuskan kalau paket true unlimited adalah yg paling saya tuju, dengan gencarnya peralihan speedy ke indihome saya juga sdh mengawali sebagai pendaftar yg awal karena paket true unlimitednya, setelah dipasang ternyata banyak manfaatnya karena ternyata tugas2 kuliah anak saya betul2 mengandalkan internet dan terdukung sekali dengan paket indihome ini, bahkan saya juga membiarkan anak saya untuk membantu teman2 kuliahnya menikmati dan menyelesaikan tugas2 kuliahnya di rumah saya dgn cuma2, sekarang kebanggaan yg sdh timbul itu mulai pudar dgn adanya batasan Fuk ini, juga saya merasa ada keprofessionalitasan yg hilang dan kembali ke era dagang pasar yg kurang professional.
    Saya juga sdh terlanjur berbangga ke indihome yg true unlimited sehingga perusaan tempat saya bekerja juga saya daftarkan, dimana yg memakai ada lebih dari 15 gadget yg masing2 berbeda department nya, tentu saja dengan adanya fup ini membuat kami betul2 sangat kecewa.
    Saya kira hal ini perlu ditinjau lagi dgn lebih bijak, apa yg sdh baik jgn sampai dibuat mengecewakan apalagi menyangkut harkat dan martabat orang banyak, minimal yg sudah jadi pelanggan yg true unlimited bisa tetap dipertahankan true unlimitednya, itu himbauan positif dari saya.
    Terus terang kebijakan yg baru saja dikeluarkan itu melunturkan kebanggaan saya terhadap telkom.

    • betul masnya, kalau untuk dipake sendiri 300GB itu memang banyak tapi kalo dipake sekeluarga apalagi orangnya banyak akan cepat lewat. Mudah2an pelanggan lama tetap unlimited dan pelanggan baru atau yang pindah paket saja baru kena kebijakan ini

  • Dapat SMS juga Februari naik tagihan sebesar Rp.70rb,,wah berat..ane dah nyaman di 3xxrb an..kalau gitu..siap2 pindah aja…nunggu jaringan lain…biznet 20Mb 300rb, Roket 100Mb 300rb juga

  • ane sudah dari bulan Desember kemaren kena FUP nya.
    malahan kalau sudah mlebihi FUP kecepatannya kurang dari paket awal, payah.

  • Saya menggunakan indihomo di kantor..
    Biasa menggunakan kurang lebih 10 user.. bisa bersamaan mendownload.. nnton streaming.. main game online dll ..
    Dan klo sampai peraturan ini berlaku ini sangat merugikan bagi kami oelanggan indihome u

  • Saya menggunakan indihomo di kantor..
    Biasa menggunakan kurang lebih 10 user.. bisa bersamaan mendownload.. nnton streaming.. main game online dll ..
    Dan klo sampai peraturan ini berlaku ini sangat merugikan bagi kami oelanggan indihome u

    • cukup, saya pc gamer PLUS PS4 dan XB1 (console juragan patch, banyak jg patchnya kadang2). selama ente makenya masih wajar ga bakal kepentok FUP. (ini termasuk nonton film HD mungkin seminggu 4 – 5 kali) PLUS browsing, download patch + update buat software2… Makanya gue bingung yg komplen + yang bilang sehari make bisa 100gb itu darimana (padahal rumah ana isinya orang2 yg kebilang hiperaktif make internet)

  • Kasian nih yang pake indihome keroyokan.. hahaha
    Untuk personal sih masih reasonable FUP-nya (mudah-mudahan gak termasuk bandwidth UseeTV), tapi tetap saja ini keputusan yang merugikan pelanggan.
    Internet kabel kok maen FUP? “true unlimited” hahaha

  • menurut saya sih fupnya masih terbilang cukup dapat diajak kompromi ya.. tapi hal ini menurut saya hanyalah awalan untuk mereka membatasi pergerakan para pemakai.. dan nantinya menurut saya mungkin akan di perkecil lagi fupnya sehingga sampai di titik yang paling menguntungkan bagi mereka.. dan sepertinya nantinya akan ada penambahan kuota dengan tambahan biaya sekian-sekian dari mereka.. yahh, pinter2an mereka aj sih..
    terima kasih

  • Menurut gw ini berita buruk buat yg buka usaha warnet atau yg make indihome keroyokan. Buat pribadi mah FUP 300gb terbilang besar. Gw buat kerja, nonton youtube, maen ps4 dll selama ini ga pernah nyampe ratusan gb. Tapi ya seharusnya sih ga dibatasin. Merugikan bagi sebagian orang.

  • JELAS INI MERUGIKAN..!! setiap promo yang ditawarkan berubah-ubah.. knp kehabisan takut habis quotanya.. ?! gmn indonesia bisa maju kalo masih ada batasan yg tidak jelas.. sudah banyak yg di backdoor oleh telkom… mulai dari situs, wifi.id, flash.net, dll.. mau apalagi telkom akan menjelaskan kebijakan… sungguh diluar dugaan kalo seperti ini jadinya… !!!!!!!!!!!!!!!!!!

  • jelas ini merugikan pelanggan, dan pasti akan banyak pelanggan yang beralih ke jaringan lain, seperti mncplay, myrepublic , firstmedia yang bener bener cepet. saya aja indihome 10mbps, tp serasa 1mbps -__-

      • Saya juga udah 7 – 8 tahun langganan speedy, terus sudah hampir 1 tahun dijanjikan untuk dimigrasi-kan ke FO, tapi sampai sekarang belum ada progress

          • mending pake tembaga aja, lah ini kemaren saya migrasi di tawarin ini itu lah, 299k sebulan (ga di jelasin paket indiohomok nya apa) TAPI, dia ga pernh nyinggung2 FUP , waktu pertama kali di pakai (inet, test download, streaming HD) enak enak saja, SAMPAI…. tba tiba speednya drop drastis, nah saya kira ada gangguan jaringan jadi saya telpon CS , dia bilang saya melebihi batas kuota (nah lho?) saya tanya lagi quota apa? dia bilang quota FUP saya 20 giga habis, nah ini masalah nya buat saya, Saya pengguna Steam, saya mungkin donwload 1 game , MGSV saja sudah 60 Gb, belum youtube, belum adek2 saya yang lain pakai juga, belum mobilephone, 20 Giga? 300 aja bisa abis pertengahan bulan kali (ya saya heavy user). Saya kira dulu indiehome kebijakan nya sama seperti speedy (hanya peningkatan layanan ke fiber karena coopernya sudah usang dan sering gangguan) eh ternyata pakai FUP, rencana nya saya mau balikin lagi ke speedy saja, bisnis kok tipu tipu gini

            wah maaf kepanjangan, saya emosi

      • Saya juga udah 7 – 8 tahun langganan speedy, terus sudah hampir 1 tahun dijanjikan untuk dimigrasi-kan ke FO, tapi sampai sekarang belum ada progress

  • Jelas ini sangat merugikan pelanggan, dimana kami mengaggap inilah sebuah perubahan untuk telekomunikasi di indonesia membaik.. Tapu semua menjadi bullshit apabila ini diadakan…

  • RUGI!!

    KALO SAMPE GW TEMUIN KECEPATAN INTERNET GW MENURUN, LANGSUNG CABUT DAN GW SEBARIN KE TEMAN2 PENGGUNA SPEEDY SOAL INI, BIAR MEREKA JUGA IKUT CABUT

  • ah bangke lah, di kost gwa patungan 10 orang buat make nih indihome. Tiap orang pada suka buka youtube. Seminggu mah mungkin dah tembus 300 GB tuh.

    • pk firmware gargoyle aja gan buat nge-limit /membagi besarnya kuota masing2..ane sendiri di kos pk router tp-link dgn firmware gargoyle juga..mantap buat batasin kuota setiap user..klo kuota tercapai bisa ditentukan kondisinya apa mau matiin akses internetnya atau mau nge-throttle/turunin speednya..Bisa dicek disitusnya gargoyle apa router agan dukung firmwarenya gargoyle gk..klo pk router bawaan telkom (klo dukung) agan harus tahu dulu settingan vlannya buat useetv..biar nnt setelah ganti firmware useetv-nya gk rusak.. juga agan bs menggunakan mikrotik..tapi mikrotik gk gratis..

  • Qualitas apa dan hasilnya apa dari kebijakan itu yah bro?? saya berhak nuntut SLA ga yah dri telkom service license agrement…andai inet banyak masalah dan tindakan lambat pelayanan dri isp..hak konsumen kmana yh

  • kacau,belum sampai setahun LAHIRNYA INDIHOME…TELKOM UDAH GODEG LAGI AJA
    GEMBAR GEMBOR DI AWAL 2015 ,mengajak pengguna SPEEDY untuk beralih ke INDIHOME,gataunya sekarang?
    kasihan pengusaha WARNET yg sudah bela2in pasang indihome dan mengalahkan PRODUK lain

  • Bah, indihome di kota saya saja gak sampai 10 mbps buat plan paling murahnya. Cuma 3 mbps, kalau diturunin kecepatannya sampai 60% jadi 1.2 mbps. Itu mah jadi sama dengan yg non-fiber. Belum lagi kalau quota buat plan ini bisa-bisa lebih sedikit dari 300 gb karena lebih lamban. Dodong banget telkom.

      • Wajibnya sih gitu, karena saya tetap bayar sama harganya dengan yg 10mbps di jakarta walau jauh lebih lamban. Tapi di website indihomenya sendiri tertera kalau FUP dikenakan ke semua pengguna indihome tanpa terkecuali, jadi gak berharap banyak lah.

        • sejauh ini info masih rada simpang siur, maklum csnya lagi di cecar banyak orang hihi

          menurut csnya sih yang kabel tembaga dan di bawah 10 mbps ga akan kena FUP

          tapi cs lain ada yang bisa semua kena
          website Telkom juga antar halaman bisa beda informasi

        • sejauh ini info masih rada simpang siur, maklum csnya lagi di cecar banyak orang hihi

          menurut csnya sih yang kabel tembaga dan di bawah 10 mbps ga akan kena FUP

          tapi cs lain ada yang bisa semua kena
          website Telkom juga antar halaman bisa beda informasi

        • dia kerja di Telkom bro dan fix kok 10mbps ke bawah ga kena
          tapi ga jamin taun depan bakal ga kena FUP juga, Telkom kan bisa ganti2 kebijakan seenak jidatnya

          dulu aja ini bilangnya true unlimited, sekarang ada FUP, useetv dipotong channel

          saran gw kalo ada provider lain mending pilih itu aja, setidaknya udah jelas di depan apa aja yang ditawarin

  • alhamdulillah saya sudah pindah ke lain hati :v
    Mahal pelayanan gak memuaskan :v
    akhirnya make yang Hide Behind VPN punyanye si Tanoe 7mb dapetnya 10MB ,
    sebulan kagak nyampe 300 rebu :v
    Stabil tanpa iklan tanpa FUP :v
    udah test Download ampe HDD 2Tera Penuh :v masih 10MB :v

  • kalo d hitung” bnyak juga sih masihan, tp klo buat usaha ya rugi lah, . kalo ada yg mau gnti sih, coba aja d lhat ntar pasti juga rewel lg gra” tarifnya gg jls lg. . hehehe kalo aku sih postink aja. . klo mnurutku msh bnyak kok FUP nya

  • 10Mbps FUP nya 300GB, sebenernya nggak nyangka ini bakal di FUP karna awal nya gembor2 FULL UNLIMITED, tapi kalo FUP nya 300GB sih kayak nya nggak akan habis untuk 1 bln, test dulu lah 1 – 3 bln, kalo emang FUP nya bener 300GB plus kalo DC gmn… test dulu ah…

  • Bilangnya di awal full unlimited, sekarang ada batasan. Gak konsisten IndiHome.
    Bulan depat cabut pemasangan IndiHome!
    Ganti firstmedia aja lagi.

    • http://firstmedia.com/page/kebijakan-fair-usage-layanan-first-media

      Coba baca itu bro. Kayaknya udah jadi kebijakan kominfo sekarang soal FUP. Contohnya First Media juga ada FUP kok, cuma dia ga transparan FUP nya berapa GB. Bisa lebih dari 300GB atau malah kurang.

      Layanan seluler malah jauh lebih kecil. Kayak xl, axis, atau kartu halo FUP nya rata-rata cuma 2GB, abis tercapai FUP speed turun jadi 64kbps. Kilo bit per second.

      Perbandingan:
      1. INDIHOME:
      *FUP:300GB
      *speed setelah FUP tercapai: jadi 75%. Kalo berlangganan 10mbps jadi 7,5mbps. Masih lebih cepet dari HSDPA (seluler) yg speednta up to 7,2mpbs

      2. First Media
      *FUP: ga jelas berapa GB. Ga transparan
      *speed setelah FUP? Ga jelas, ga ada komunikasi yg jelas. Bisa jadi malah jadi lemot.

      • Kurang lengkap ente gan.

        FUP indihome
        0 – 300 GB = 10 Mbps
        300 – 400 GB = 7.5 Mbps
        400 > cuma jadi sekitar 3 Mbps..

        berarti unlimitednya di 3 Mbps, anggap 300 GB ( 10 Mbps ) + 100 GB ( 7.5 Mbps ) itu cuma BONUS

        dengan kata laen kita bukan langganan internet 10 Mbps tapi cuma 3 Mbps UNLIMITED.

        • Bercanda si agan. Hahaha. Bonusnya keren ya gan 400GB. Udah bisa ngisi hardisk eksternal 500GB ampir penuh πŸ˜€

          Kalo ane provider seluler dapet berapa ya. 50ribu * 400 GB/2GB=10 Juta. Kayak ane gan.

  • Kalau sudah kena fup ke 2 udah gak ada fup berikutnya kan ?
    Ini yg perlu ditanya ke telkom. Masih ok lha 40% dr 10mbps jadi 4mbps walau nyesek juga sih drop nya